Senin, 17 Oktober 2011

Seneng Jangan Berlebihan

“jangan terlalu cepat senang dulu” munkin kalimat ini pas banget buat gw hari ini. Ga bisa gw bilang gimana perasaan gw saat itu, mendekati galau, tapi agak jauh dari stress… rasanya… gimana ya?? Gw bingung. Mungkin kalian aja kali ya, yang bilang rasanya gimana stelah menbaca postingan ini.

Cerita bermula ketika gw bangun pagi dengan muka unyu banget *ok gw memang narsis*. Gue langsung  buka hape, liat pesan masuk ato panggilan tak terjawab, dan ternyata KOSONG. 

Rasanya masih malas lakuin apa-apa hari ini. Tapi karena dapat orderan dari adek gw buat potokopi skripsi dari perpustakaan kampus gw, maw ga maw gw harus ngampus juga pagi, soalnya ntar siang gw masih ada kuliah dan gw jg mesti ngasih revisian proposal gw.

Jam 8 lewat agak banyak (08.46) gw udah di kampus. Masuk perpus dengan muka sok ganteng, gw langsung ngobrak abrik skipsi orang. Stelah dapat apa yang gw mau, gw ga langsung pulang. Gw manfaatin dulu fasilitas wifi perpustakaan kampus gw, mulai dari ngancur2in blog gw, buka2 fesbuk gw, mpe chatting bareng Obama.

Kok lambat kali kau cerita anoe? Iya- iya gw cepeting. Intinya jam 4 sore gw ke pasca sarjana bwt nemuin dosen P.S gw. Pake kemeja, kedua tangan memegang revisian proposal, pasang muka seunyu mungkin, melangkah poolos biar dikira mahasiswa teladan. 

“sir, saya mau ngasih revisian proposal saya sir”  dengan suara sopan namun tetap seksi.
“o, udah kamu perbaiki yang salah?” jawab bapak tu berwibawa.
“sudah sir, sudah semua” jawab gw meyakinkan *masih dengan suara sopan dan sexy*
“mana tempat seminarnya?” Begitulah klo ga salah kata bapak tu tadi.
“maksudnya sir” gw bingung dong, kok bapak tuh nanya tempat seminar, acc proposal aja gw belum,
Aku masih bingung sejuta rasa dong, maksud bapak ne apa? Atau jangan2 dia mau langsung ACC in proposal gw, ah… ga mungkin, aku jangan terlalu berharap piker ku. Tapi maksud bapak ini apa klo gt. Dalam otakku masih bertanya2 ne. hmm… tapi ga salah juga klo gw nanya.
“maksud sir, berkas buat ACC seminar” dengan ragu2 gw nanya.
“iya, biar kluar dulu jadwal seminarmu.”

Ya Allah… mimpi apa gw semalam, kebaikan apa yang telah aku lakuin, apa mamak aku saat itu lagi sholat dengan khusu nya sambil doain gw ya. Rasanya seneng banget saat itu. Rasanya kayak kaya mendadak gt. Senenggggg… banget. Sumpah.

Langsung gw kasih dong berkas yang dia minta, kebetulan gw lagi bawa juga. Begitu dia tanda tanganin. Gw bilang trima kasih. Begitu keluar dari ruangan nya. Gw lari2 kecil kegirangan gt, lompat2 jaim, senyum merekah, rasanya pengen meluk ibu kantin deh.

Ga cukup sampai di situ, rasa senang gw gw sebarin ke fesbuk, biar orang pada tau klo aku lagi seneng. Ga lupa aku smsin temen2 aku. Ga cukup sampe disitu juga, gw samperin mereka ketempat mereka JiAr buat judisium besok *yups mereka mau wisuda, gw GA”. Gw tungguin mereka sebentar. Begitu mereka keluar.

“aku ACC sempro lo tadi” dengan antusias yang berlebihan gw ngomong, muka ku udah kayak anak2 TK yang nunjukin hasil karyanya gt *muka nyengir kegirangan, kayak duda sampe lupa umur*
“KAMI BESOK YUDISIUM LOH” *jleb* 

Tau dong rasanya gimana?? Kayak disambar petir pas lo lagi nari2 india di taman bareng pacar. kayak lo dapat lotre tapi hadiahnya Cuma daster, kayak beli roti bantal tapi malah di kasih softex, kayak… ah… sudah lah… ga tau gw mau bilang apa. Random gt perasaan gw saat itu.

Lain kali klo aku seneng, aku akan stay cool, ganteng aja kayak biasa, dewasa dan sexy.

3 komentar:

Chandra B. mengatakan...

ckck. saya paham kekecewaanmu. tapi mungkin itu bentuk 'arahan' biar ko fokus sama seminarmu. setuju kan. nah, jangan putus minum obatnya ya, anwar... (kenapa jadi konsultasi dokter?)

NGanoe Yuk mengatakan...

mati yuk..

Chandra Gogol mengatakan...

nu, ko tengoklah blogku yang baru ni. (klik namaku) mencoba nulis blog kreatif suka2 kayak kau.

Posting Komentar

Template by:

Free Blog Templates