Jumat, 09 Maret 2012

Akibat Salah Sambung

Aku tiba-tiba teringat penglaman aku waktu belum jadi sarjana guys (eaa....), waktu itu aku lagi sibuk-sibuknya ngurus pengambilan mata kuliah ke bawah gt. Kebetulan waktu itu yang mengambil alih buat mendata mata kuliah ke bawah yang akan diambil mahasiswa adalah  kawanku, namanya Dedi. Kebetulan kami berasal dari daerah yang sama, di daerah Padang Sidempuan sana. Yah, Jadi aku sudah biasa memakai bahasa daerah gt kalau berbicara sama dia. Selain biar keliatan lebih akrab, juga bisa melestarikan bahasa daerah kan? (eaaaa....).

Jadi waktu itu aku lagi butuh bantuan dia buat masukin mata kuliahku yang belum keluar juga. Jadi pagi-pagi aku udah sms dia. Isinya kira-kira seperti ini: *menggunakan bahasa batak mandailing*

"Ded, madung di pamasuk ko do mata kuliah ki?"(Ded, sudah kau masukkan mata kuliah ku?)

Setelah tu sms aku kirim, smsnya ga di balas sama sekali guys, ah, kebiasaan si Dedi pikir ku, malas kali balas sms, tapi ga apa-apa pikir ku, selama dia ngerjain apa yang aku ku sms tadi.

Lama ga di balas, aku cabut aja ke kampus, cuma buat mastiin doang. Aku pergi ke jurusan, niatnya mau jumpain si Dedi, atau kalo ga jumpa si Dedi, aku bisa jumpain ketua Jurusan aja langsung *pikir ku*.

Di Perjalan dari kantin yang mau ke kantor jurusan ne, aku dapat sms guys, dari si Dedi. Isinya kira-kira begini:

"Ini siapa ya? tadi panggil Dedi-Dedi gt"

Nah lo, pikirku. Langsung aku cek nomer si Dedi yang ada di henponku yang satu lagi. Karena ga mungkin si dedi ga nyimpen nomer hape ku, lagian aku udah pakai bahasa daerah gt, dia pasti tau lah itu aku. Apa lagi yang orang batak mandailing satu-satunya yang bermasalah dengan matakuliah saat itu kan cuma aku. Periksa... Periksa... Periksa... dan ternyata. Busett... dah...beda satu digit. Pantes ga di balas-balas pikirku *hahaha*. Langsung ku balas sms yang nya. 

"Sory, tadi aku sms kawan aku si Dedi namanya, salah sambung ternyata" 

Setelah aku balas tu sms aku masuklah ke kantor jurusan, dan ternyata si Dedi lagi ga ada di sana, dan Ketua Jurusan juga lagi di luar. Akupun balik lagi Pengen nagkring aja di kantin.

Tak berapa lama, hal aneh terjadi guys, nomer  yang salah tadi nelpon lagi, aku agak panik la kan, ne orang kok sibuk kali lah, udah ku bilang "maaf salah nomer pun" pikirku. Yah terpaksa la ku angkat.

XXX: Halo, ini siapa? *ne orang mau kenalan tapi cowok, pikirku, ckckc...*
Aku : Aku anwar bang, sory tadi salah nomer, sori ya bang *aku cuma berusaha buat sopan guys*
XXX: tingggal di mana? *mampus lah, ne orang mau ngelabrak awak ato ne orang sekong, pikirku*
Aku: Aku di medan bang *aku jawab-jawab ajalah, wong aku yang salah tadi*
Tut...Tut... Tut... *telponnya di matiin*

Aku langsung mikir yang agak macem-macem la kan. Soalnya klo aku salah sambung gt, trus minta maaf, loh gueh END. Tapi kok ne orang sampe nelpon aku yah. Apa lagi klo udah tau dia awak cowok. Ckckckck... Aneh.

Selang beberapa menit awak duduk di kantin, tu nomer nelpon lagi. 

XXX: Halo, ini siapa?  (kali ini suaranya agak-agak lantang)  *kampret lah ne orang pikirku*
Aku: Aku anwar bang, yang tadi salah sambung, sory bang. *awak mulai agak kesel*
XXX: Iyah, jadi berantem aku sama istriku gara-gara sms tu.
Aku: *Diem ga tau mau ngomong apa*
XXX: Neh, kau la yang ngomong nah *mungkin dia pengen istrinya yang ngomong ama aku*
Aku: *Ini apa-apaan sih, gilak kali ne orang ya, pikirku*
XXX: *Istrinya ga mau ngomong* Berabtem tadi kami, gara-gara sms mu ada 'dedi-dedi'nya *istrinya mikir dedi sama kayak panggilan sayang gt. Kayak Pipi-mimi gt lah*
Aku: *aku masih dalam diamku guys, namun kali ini pengen ketawa, sumpah ne gokil banget*
XXX: Sorry la, salah paham ini.
Aku: Iya bang, maaf ya bang. *aku ngomong sambil nahan ngakak*
tut...tut..tut..

Selesai pembicaraan yang menggelikan itu aku senyum-senyum guys, kayak orang baru dapat lotre. Hahaha... "Aku hampir merusak rumah tangga orang" pikirku. Ga habis pikir aku. Acem mana lah rumah tangga mereka tu yah, gampang kali berantem, padahal waktu itu masih pagi lo. Sepertinya mereka menikah muda, ato istrinya yang masih muda sekali. Ato jangan-jangan... jangan-jangan... hmm... *mikir-mikir*

Begitu aku nempelin pantat ke bangku kantin, kawan aku heran, kok muka aku jadi sumringah gt. Hahahaha... Langsung la aku cerita... merekapun ketawa-ketawa gara-gara dengar cerita tuh.

Itu lah salah satu cerita ku, yang aku gali dari memori terdalamku. Lain kali kita cerita lagi. Oke???
 


4 komentar:

Rizky Masdila Ananda Erim mengatakan...

waahh..
kereenn..

b^_^d

Ilham mengatakan...

wakakak. jadi brantam orang sama istrinya gara kw.

Anoe mengatakan...

thank you rizky...
trimakasih udah mampir

Anoe mengatakan...

iya gol... macem kali lah

Posting Komentar

Template by:

Free Blog Templates